Monday, July 13, 2009

Kebiasaan vs Nalar

“KEBIASAAN LEBIH KUAT KETIMBANG NALAR”
George Santayana dlm Bagus Takwin (Dosen F.Psiko UI)
Sumber: Kompas 26/06/09

Sebenernya gak ada yg perlu dikhawatirin dari pernyataan tersebut, kalo aja yg dimaksud dari ‘kebiasaan’ dari kalimat tersebut sesuatu yg memiliki konotasi positif/ good habit. Tapi masalahnya gimana kalo kebiasaan tersebut adalah sesuatu yg jelek, gak produktif, apalagi ngerusak!!

Waktu di SMA kelas 3 IPS, gw dapet pelajaran Antropologi. Pelajaran yg bukunya lebih suka gw liat gambar-gambarnya ketimbang dibaca, atau ngetawain istilah-istilah daerah/suku yg lucu-lucu. Tapi ada beberapa yg masih gw inget, yaitu ciri-ciri manusia Indonesia yang dirumusin om Mochtar Lubis (1977):

1. KLENIK
Menurut Mama Loreng dan penerawangan Ki Joko Bodong kamu harus ikutan: reg (spasi) primbon: kamu cocok kerja di air. Loe kate gw lumba-lumba!!

2. MAUNYA INSTAN (SHORTCUT)
Nama lainnya potong kompas/ jalan pintas, yah sesuatu yg mo enaknya aja tanpa mo ngejalanin proses atw prosedur, contohnya ogah ngantri, nyogok biar cepet jadi SIM/KTP/KK-nya, ijasah tinggal beli dsb.

3. HIPOKRIT
Gak mo berterus terang, memendam kejengkelan terus ngomongin di belakang orangnya (kalo bisa agak hiperbolis ceritanya biar dramatis).

4. ARTISTIK
Nah yg ini agak mendingan, mungkin industri kreatif Indonesia bisa maju gara-gara orangnya punya jiwa seni yg bagus.

5. GAK MAU BERTANGGUNG JAWAB
Atasan menggeser tanggung jawab atas kesalahan kepada bawahan dan bawahan menggeser kepada yang lebih bawah lagi. Menghadapi sikap ini, bawahan dapat cepat membela diri dengan mengatakan, ”Saya hanya melaksanakan perintah atasan.”??

6. BERJIWA FEODAL
Sikap feodal dapat dilihat dalam tata cara upacara resmi kenegaraan, dalam hubungan organisasi kepegawaian. Istri komandan atau istri menteri otomatis menjadi ketua, tak peduli kurang cakap atau tak punya bakat memimpin. Akibat jiwa feodal ini, yang berkuasa tidak suka mendengar kritik dan bawahan amat segan melontarkan kritik terhadap atasan.

7. BOROS
Dia lebih suka tidak bekerja keras, kecuali terpaksa. Manusia Indonesia cenderung kurang sabar, tukang menggerutu, dan cepat dengki. Gampang senang dan bangga pada hal-hal yang hampa

Menurut mas Bagus perilaku yg menjadi kebiasaan digerakkan mekanisme yang dibakukan dalam pikiran. Nalar sebagai fungsi mental yg mestinya menghasilkan pengetahuan baru melalaui aktivitas pikiran, seperti membandingkan, memutuskan, dan mengeneralisasi, cenderung pasif di hadapan kebiasaan, karena nalar cenderung mengikuti kebiasaan. Nah beberapa hal yg bikin kebiasaan buruk gak berubah yaitu karena situasi yang kurang menuntut pertanggungjawaban dan terpeliharanya mental shortcut.

Nah, sekarang gw jadi khawatir, jangan-jangan selama ini gw terjebak sama kebiasaan-kebiasaan buruk dan gw gak menyadarinya. Terjebak ama rutinitas yang gak penting. Terjebak ama kesalahan-kesalahan yang udah dianggap lumrah..
Terbiasa nonton tv berlebihan, chatting berlebihan, facebook berlebihan, terbiasa buang sampah sembarangan, terbiasa shalat gak tepat waktu, terbiasa ngegosip berlebihan, terbiasa.. terbiasa.. terbiasa... dan Heey itu nggak baik awee (tsaaah..)
“Karena, keburukan yg dilakukan terus-menerus suatu hari akan dimaklumi sebagai sebuah kebenaran” (gawat khan..)

Okay, saatnya gw berhenti sejenak dari rutinitas sebelum berpacu kembali. Menginventarisir kegiatan, sikap dan perilaku, apakah ada kebiasaan yg sebenernya harus gw rubah dan benahi. Ya Allah Ya Rabb bukalah pikiran & hati hambaMu ini agar peka menerima cahaya ilmu & hidayahMu, melangkah sesuai tuntunanMu, dan bersikap layaknya yg Rasul ajarkan pada kami.. Semoga hambaMu ini memiliki kebiasaan yg baik dlm hidupnya..

Evaluasi kebiasaan loe atau nalar loe mati!!
waspadalah!..waspadalah!..

(pesan bang napi bang awe)

1 comment:

  1. Hipokrit bukan kebiasaan buruk, itu prinsip!wahaha

    ReplyDelete

terima kasih untuk komentarnya..